Pre-Wedd

Kami sebenernya bukan pasangan "banci foto" apalagi fotogenik.. kalo foto genit?? Ga juga tuh, kami kan pemalu ^^v.. Entah dari mana asalnya semangat untuk membuat foto prewedd.. Mungkin dari mimpi pesta outdoor..tapi yang pasti we just want everything and everytime became a nice memories for memorize
Berdasarkan rekomendasi Hj. Dince, perias pengantin pada hari H, yang kebetulan juga adalah kakka ibu saya (kalo bahasa sunda dipanggil uwa), dia memperkenalkan kami pada "greenlight photografer" (akhirnya ada jg A, yang berwarna hijau...) untuk foto pre-wedd kami..
Konsep foto yang kami ambil "outdoor, sunda banget dan lokasi gratisan..."
Lokasi 1 : Puncak batu di gunung batu

Untuk mendapatkan hasil yang maksimal, maka jam 8 pagi kita harus ada di lokasi pertama pemotretan.. karena menurut sang potografer A herry, pagi hari langitnya masih bagus untuk foto.. Jam 8 pagi, kami harus memanjat gunung batu bersama ibu Dince yang membawa kosmetik dan kostum.. Cukup lama di lokasi ini, karena seperti yang kami bilang dan kalian telah sadari, kami tidak fotogenik ataupun fotogenit.. apalagi harus turun naik ke batu, jangankan tersenyum, yang ada aku ketakutan jatuh.. xixi... tapi demi sebuah kenangan, harus di bawa hepi dan saya senang...

Lokasi 2 : Halaman Rumah Orang

Konsep kedua lebih seru.. nyi iteung ma kabayan si tukang delman.. Konsep dadakan ide spontan sang fotografer ketika melihat kuda.. (ada apa antara A herry dan kuda?).. Setelah ganti kostum dan bawa perlengkapan untuk pergi ke lokasi selanjutnya ke sawah.. tiba-tiba A Herry memanggil kusir delman.. ”Mang di sewa lah 5 menit sapuluh rebu jang foto”. Dan kebetulan sebelah rumah Wa Endin (panggilan Hj. Dince) ada rumpun pohon bambu, modal nekad minta ijin buat foto.. Awalnya malu banget.. diliatin tukang ojek tengah kota bawa2 ceret ma boboko (red. Tempat nasi), nyengir kuda bersama kuda.. Jeprat jepret jeprut kebanyakan jepret kayanya urat malu kita jadi putus.. tanpa sadar disini kami mulai menikmati jadi fotomodel yang belum fotojenik tp mulai fotogenit,,

Lokasi 3 : Kebun Mas Bouy...
Sebenernya konsep awal adalah foto disawah tanaman padi.. tapi setelah berkeliling-keliling lembang, ko ga nemu sawah seh di Lembang... Frustasi..?? Oh tentu tidak... tak ada sawah,  kebon pun jadi.. apalagi mas bouy lagi panen.. Serasa dunia milik berdua.. beneran deh serasa ga ada orang, padahal saat itu banyak petani lagi panen... kita semakin luwes bergaya di kebon. Not bad kan?? Si kabayan memang cocoknya jadi petani daripada IT... piss A,, 

Lokasi 4 : Saung Mas Bouy

Setelah cape naik gunung, turun gunung, jalan digunung, duduk di gunung (maklum lembang kan gunung..), nyengir kuda, nyebrang kali.. perut mulai tak bersahabat.. Pembekalan yang di sediakan ibuku dan kakakku kami buka di saung kebon mas bouy.. nikmatnya jadi iteung makan di sawah.. lagi makan sambil liat-liat hasil fotogenit kita lucu juga.. "jepret”.. yah si A herry saya kan lagi mangap..:D.. "engga ko bagus.. liatt neh... Sekarang kabayan dah bisa pegang kamera tele,,," hebat euyyyy...


Lokasi 5 : Rumah Hj. Dince
Setelah jadi Iteung, saking cintanya dengan perusahaan tempat bekerja, akhirnya kami di sulap jadi menir dan none Belande.. Sebenernya konsep awal hanya pakaian resmi berkebaya, sekalian coba baju yang tadinya mau dipake hari H tapi ga jadi.. Cuma rumah wa endin yang klasik semakin mengilhami sebagai menir dan none belanda... Perjuangan disini terletak pada pemasangan kerudung.. btw, udah cocok belum jadi menir ma none nya? 

Lokasi 6 : Masjid Ciater
"Masih terang neh, foto dimana lagi yah.." Di daerah ciater ada mesjid bagus, sambil sholat dzuhur.. foto disana keren tuh... Yuuu... marii Yuuu... Sedikit olahraga seh.. dan 1 fose ini lumayan berulang-ulang, karena neng kiyut loncatnya kurang tinggi... "ayooo neng coba lagi, lebih tinggi lagi biar nambah tinggi pas hari H...!!!" (mungkin getuh???)... Loncat berulang-ulang ga sia-sia kan, nambah tinggi kan? hampir setinggi kubah mesjid.. 

Lokasi 7 : Kemana lagi neh??? Ya udah turun sini aja foto kebun teh..

Naik-naik kepuncak gunung, tinggi-tinggi sekaliiiiiii, kiri kanan kulihat saja ada kebun teh nya,,,  yup, sepanjang perjalanan ciater to lembang memang melewati kebun teh.. sesuai dengan konsep awal “gratisan” maka ga ada ada salahnya dunk berhenti sebentar, kan ga bayar.. foto di kebun teh... IJOOOO semua,, deuh Si A seneng tuh.. banyak ijonya...
Lokasi Selanjutnya??? Cape A.. kayanya dah cukup deh.... lagipula kita harus ke Fitting baju...
Special Thank's to a Atang yang udah nganter kita ke lokasi pemotretan, A Herry and Asisten udah nungging-nungging demi mendapat fotogenik kami, Wa Endin yang mau naik turun gunung, ke sawah membawa kostum dan make up..  


labels wedding rings collection gold pure freeweding art wallpapers free wallpapers car body design

Reaksi: 

2 Response to "Pre-Wedd"

  1. alip_p says:
    14 Mei 2011 09.21

    pake kata pengantarnya cerita waktu pertama x kenaln ci :D

  2. cerita-kita says:
    14 Mei 2011 10.24

    hohoho... itu dia yang tidak ter record..

Poskan Komentar